/ /* KEFIR dan KELUARGA KEFIR JOGJA: Probiotik dalam Akuakultur

Bahan baku Kefir - dari susu segar murni produksi Fakultas Peternakan UGM
Ingin menjadi agen? Ada penawaran menarik menanti ANDA
NEW COLOSTRUM ANTI AGING PROMO
Info 081327936367 pin BB 28D7DA24
Rek. BCA 4450667370 / Mandiri 1370004637787 a/n Djoko Hardoyo
A CUP OF KEFIR A DAY, KEEPS THE DOCTOR AWAY ... bye bye doc
........ Selamat tinggal dokter, hanya dengan segelas kefir sehari ........

atasi sakit gula - maag - impotensi dan lain-lain ... PROMO : Kefir Susu Kambing - Enak Lezat dan Tidak Prengus Rp 40.000 / 500 mlEnglish Version

Senin, 03 Mei 2010

Probiotik dalam Akuakultur

Akuakultur saat ini menjadi kegiatan ekonomi yang penting dan saat ini menghadapi kendala yang penting yang mampu menimbulkan kerugian ekonomis yang besar, permasalahan itu adalah penyakit yang disebabkan bakteri pathogen. Di awal perkembangan akuakultur upaya yang dilakukan adalah menggunakan antibiotik sebagai upaya kemoterapi untuk menghilangkan penyakit. Hal ini dipraktekkan secara intensif di awal-awal perkembangan akuakultur bahkan penggunaannya berlebihan. Peningkatan penggunaan antibiotik pada akuakultur malah diikuti oleh bertambahnya penyakit patogenik dan seringkali hal ini sekarang dikaitkan dengan meningkatnya resistensi bakteri patogen terhadap bahan kimia (antibiotik).
Kekhawatiran pun muncul dari aplikasi antibiotik pada ikan konsumsi terhadap manusia. Dari berbagai sumber ilmiah disimpulkan bahwa penggunaan antibiotik (seperti Quinolone, Tetracycline dll.) menyebabkan mutasi kromosom pathogen atau akuisisi plasmid.Berbagai solusi diupayakan antara lain vaksinasi, teknologi budidaya yang lebih baik, code of practices, best management practices dan lain sebagainya, tentunya membawa dampak positif pada perkembangan akuakultur. Penggunaan probiotik yang bekerja melalui mekanisme tertentu untuk melawan pathogen, saat ini dipandang sebagai langkah alternatif. Beberapa tahun terakhir probiotik yang sudah biasa digunakan pada manusia dan binatang mulai diaplikasikan kepada bidang akuakultur (Gatesoupe, 1999; Gomez-Gil et al., 2000; Verschuere et al., 2000; Irianto and Austin, 2002; Bache`re, 2003).Tujuan tulisan ini adalah untuk menjelaskan secara singkat prinsip dan mekanisme kerja probiotik.Istilah probiotik ditujukan terhadap bakteri yang mendukung kesehatan organisme lain. Probiotik sendiri dapat ditemukan di alam, diisolasi dan diidentifikasi serta diteliti sifat antagonistik terhadap pathogen secara in vitro. Ada beberapa mekanisme aksi terhadap bakteri pathogen yang dapat dijelaskan antara lain kompetisi eksklusif terhadap bakteri pathogen (contoh: Pseudomonas I2 terhadap beberapa vibrio pathogen udang) , sebagai sumber nutrien dan kontribusi enzim pada pencernaan ikan (contoh: Clostridium sp.), penyerapan material organik yang dimediasi oleh probiotik, serta meningkatnya immunitas ikan terhadap pathogen. Beberapa kandidat probiotik menunjukkan efek antivirus walaupun mekanisme kerja probiotik ini belum jelas akan tetapi eksperimen lab menunjukkan bahwa inaktivasi virus dapat dimediasi oleh substansi kimiawi dan biologis yang diekstrak dari algae maupun extra celullar agent dari bakteri. Beberapa strain Pseudomonas sp., Vibrio sp. dan Aeromonas sp. yang diisolasi dari hatchery salmon menunjukkan aktivitas antiviral terhadap virus IHNV dari salmon (Kamei, et. al. 1988). Sangat penting untuk mengetahui mekanisme kerja probiotik dalam menentukan kriteria untuk probiotik yang berguna untuk mencegah berkembangnya pathogen. Studi yang mendalam masih harus terus dikaji antara lain pengaruh probiotik secara in vivo, pengembangan teknologi molekular untuk seleksi probiotik dan juga untuk lebih memahami kinerja, komposisi dan fungsi dari probiotik. Efisiensi penerapan probiotik dalam akuakultur akan sangat bergantung dari pengetahuan spesies dan atau strain dari bakteri probiotik ini.Terinspirasi dari:

The Role of Probiotics in Aquaculture. Jose´ Luis Balca´zar, Ignacio de Blas, Imanol Ruiz-Zarzuela, David Cunningham, Daniel Vendrell, Jose´ Luis Mu´zquiz.Veterinary Microbiology 114 (2006) 173–186

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar